Tips Agar SSD Laptop Awet

Tips Agar SSD Laptop Awet
SSD (solid-state drive) adalah teknologi penyimpanan terbaru pengganti HDD (hardisk), tapi memerlukan perlakuan khusus agar SSD laptop tetap awet. Jika laptop Anda masih berjalan pada hardisk biasa, mungkin sudah saatnya untuk berganti ke SSD. SSD sangat berbeda dengan HDD, jadi ada cara dan tips khusus agar SSD laptop kita semakin awet dan tidak cepat rusak.

SSD memang menjadi salah satu media penyimpanan baru, tapi tetap saja memiliki kelemahan dibandingkan dengan HDD, terutama daya tahan write (tulis). Hal ini berarti kita hanya bisa menulis data ke SSD dalam jumlah terbatas sebelum benar-benar tidak dapat diisi lagi. Itulah sebabnya jika kita menggunakan SSD, ada baiknya untuk meminimalisir hal ini.

Perbedaan Cara kerja HDD dan SSD
Pada HDD lama, komponen utamanya adalah piringan yang biasanya terbuat dari kaca atau aluminium untuk menyimpan data. Piringan ini dilapisi dengan lapisan logam tipis yang bisa berada dalam kondisi termagnetisasi atau tidak. Proses baca/tulis juga sangat mudah, head drive melayang di atas piringan dan memagnetisasi dan demagnetisasi sektor tertentu menjadi nilai 1 atau 0 untuk menyimpan informasi dalam pola biner. Ketika Anda menimpa data atau menulis data baru ke suatu area piringan yang sudah berisi data, prosesnya sama. Sektor hanya perlu diubah kondisi termagnetisasi atau sebaliknya. Dengan kata lain, proses menulis ke HDD selalu sama, tidak peduli jika drive saat ini berisi data atau tidak.

Sedangkan pada SSD, proses baca-tulis jauh lebih rumit. SSD tidak berisi piringan ataupun head, tapi hanyalah sekumpulan komponen elektronik. Ketika SSD baru dan tidak berisi data sama sekali, menulis data ke dalamnya adalah proses menghapus informasi yang ada dari sel memori flash dan kemudian melakukan pemrograman informasi baru ke dalamnya. Tidak ada informasi baru yang bisa diprogram ke dala sel kecuali data lama terhapus. Inilah sebabnya proses penulisan ke SSD sering disebut sebagai  program/erase cycles atau siklus P/E.
Info lengkap mengenai HDD dan SSD bisa dibaca di Perbedaan SSD dan HDD

Siklus P/E pada SSD terbatas. Setiap siklus P/E akan menyebabkan sel memori sedikit berkuran, dan setelah begitu banyak siklus terjadi akan menyebabkan SSD benar-benar tidak dapat digunakan lagi.

Sel memori diatur dalam page (halaman, setiap halaman mengandung banyak sel) dan blok (masing-masing blok berisi banyak halaman). Faktanya, kita dapat menulis halaman dan menghapus hanya satu blok pada suatu waktu. Misalnya kita ingin menyimpan sebuah dokumen Microsoft Word yang telah di-edit dapat ditampung hanya dalam satu halaman, SSD perlu terlebih dahulu menyalin seluruh halaman yang digunakan dari blok yang bersangkutan ke tempat lain, menghapus seluruh blok, dan memprogram atau menulis semua halaman ditambah halaman baru yang telah di-edit. Proses ini disebut Write Amplification, yang berarti secara umum SSD perlu menulis lebih banyak dari jumlah data yang sebenarnya, dimana akan mengurangi kapasitas siklus P/E.

Namun, meskipun SSD memiliki batas maksimal P/E bukan berarti Anda harus mengganti SSD dalam waktu dekat. Jumlah siklus P/E sebuah SSD sangat besar. Selain itu, SSD modern memiliki teknologi yang meningkatkan efisiensi proses tulis dan mengurangi keausan pada sel-sel penyimpanan. Selain itu, salah satu fitur yang paling penting adalah algoritma "wear-leveling" yang efektif memastikan semua chip memori drive digunakan, sel demi sel, sebelum sel pertama dapat ditulis lagi. Dengan demikian, algoritma ini memastikan semua sel digunakan secara merata hingga kembali ke sel pertama, yang berarti SSD dengan kapasitas yang lebih besar akan memiliki masa pakai yang lebih panjang daripada yang lebih kecil.

Produsen biasanya memberikan informasi masa pakai SSD dalam jumlah data yang dapat ditulis ke dalamnya. Misalnya, SSD dengan kapasitas 500GB memiliki masa pakai 200TB, yang berarti Anda dapat menulis hingga 220 terabyte data ke SSD sebelum aus. Dengan demikian, Anda dapat memperkirakan masa pakai SSD Anda berdasarkan besar data rata-rata yang Anda kelola pada laptop dalam satu hari.

Pada kenyataanya, sebagian besar dari kita tidak menulis data lebih dari 10 GB data setiap hari dan bahkan pada hari-hari tertentu kita tidak menulis apapun, kecuali Anda hobi mengunduh film dan musik. Perlu diperhatikan bahwa menonton film, membuka file gambar atau PDF, mendengarkan MP3 tidak dihitung sebagai proses menulis tapi proses membaca, yang tidak berpengaruh pada masa pakai SSD. Sedangkan menyalin musik dari flashdisk, mengunduh file, mengedit file, dan sebagainya mengharuskan Anda untuk menulis ke drive.

Dari sini bisa dikatakan jika Anda menggunakan SSD dengan cara yang sama ketika Anda menggunakan HDD, kemungkinan masa pakainya tetap akan berlangsung lebih lama dari HDD biasa, tapi Anda masih bisa memaksimalkannya.

Tips Memaksimalkan Penggunaan SSD Laptop
Untuk memaksimalkan masa pakai SSD, selain meminimalisir proses copy-paste yang tidak perlu, mengunduh data, dan sebagainya, Anda perlu mengetahui bahwa ada beberapa pengaturan umum pada sistem operasi tertentu yang dirancang khusus untuk HDD biasa dan tidak boleh digunakan dengan SSD, antara lain:

  • Defragmentation
Pada HDD, informasi yang tersimpan di bagian luar dari piringan umumnya dapat diakses lebih cepat daripada informasi yang tersimpan di bagian dalam (area yang dekat dengan pusat piringan). Hal ini karena secara fisik bentuknya seperti roda, piringan bergerak lebih cepat ketika mengakses data yang semakin jauh dari pusat. Untuk alasan ini, defragment yang merupakan sebuah proses untuk menyusun ulang data dengan memindahkannya ke bagian luar dari piringan dan menempatkan file di area yang saling berdekatan, membantu meningkatkan kinerja HDD.

Tips Agar SSD Laptop Awet
Menonaktifkan Defragment Agar SSD Laptop Awet

Pada SSD, karena tidak ada bagian yang bergerak, informasi yang tersimpan dapat diakses dengan kecepatan yang sama tidak peduli di mana lokasinya. Ini berarti defragment tidak perlu dilakukan. Selain itu, defragment pada dasarnya berarti memindahkan data dari satu tempat ke tempat lain malah akan menghabiskan siklus P/E.

  • Hibernation
Hibernate juga berpengaruh pada masa pakai SSD. Pelru diperhatikan bahwa hibernate tidak sama dengan Sleep yang tidak akan mempengaruhi masa pakai SSD. Kebanyakan sistem operasi memiliki fitur hibernation. Selama masa hibernation, isi dari memori sistem, yaitu tempat di mana program dan informasi yang saat ini masih berjalan/diproses disimpan, ditulis ke perangkat penyimpanan internal (HDD atau SSD) sebelum komputer dimatikan. Ketika komputer di-restart, sistem akan me-reload informasi yang disimpan ini kembali ke dalam memori sistem, dan akan mengembalikan komputer ke kondisi semula seperti saat sebelum dimatikan. Setelah itu informasi yang disimpan di media penyimpanan internal dihapus.

Tips Agar SSD Laptop Awet
Menonaktifkan Hibernate Agar SSD Laptop Awet

Seperti yang dapat Anda bayangkan, proses hibernate dapat menggunakan beberapa GB ruang penyimpanan, yang berarati ada sejumlah besar proses menulis pada penyimpanan internal. Misalnya, laptop dengan RAM 4GB akan memerlukan sekitar ruang penyimpanan 4GB pada media penyimpanan untuk membuat file hibernation. Kadang-kadang komputer masuk ke mode hibernate dengan sendirinya, tetapi Anda dapat menghindarinya dengan mematikan fungsi hibernate.
Baca juga: Jenis-Jenis RAM Komputer

Sebuah laptop atau komputer dengan SSD umumnya bisa booting dengan sangat cepat, sehingga tidak perlu waktu lama sejak pertama kali menyalakan, jadi lebih baik matikan laptop sepenuhnya atau gunakan mode Sleep jika memang akan digunakan dalam waktu dekat. Mematikan fitur hibernate juga bisa membantu sistem berjalan lebih lancar.

  • Benchmarking
Orang-orang yang berkecimpung dalam dunia IT biasanya selalu ingin tahu seberapa cepat SSD yang dimilikinya, misalnya dengan menyalin sebuah file dari satu tempat ke tempat lain atau menggunakan perangkat lunak tertentu (software benchmark). Meskipun ini bisa memberikan informasi yang berguna, hal ini justru akan mempercepat keausan SSD karena siklus P/E yang digunakan. Jadi lebih baik hindari hal ini.

  • Virtal Memory
Virutal memory atau biasa disebut dengan Page File juga menggunakan media penyimpanan. Dalam OS seperti Windows 10, Virtual Memory bertindak mirip dengan memori sistem (RAM). Singkatnya adalah sejumlah ruang penyimpanan (HDD atau SSD) yang digunakan sebagai cadangan untuk digunakan ketika aplikasi memerlukan lebih banyak RAM daripada yang terpasang pada komputer.

Tips Agar SSD Laptop Awet
Mengatur Virtual Memory Agar SSD Laptop Awet

Ukuran Virtual Memory ini cenderung berubah secara dinamis, sehingga sering menulis ke drive yang tidak baik untuk SSD. Jadi, jika Anda menggunakan komputer dengan RAM 8GB dan jarang menjalankan banyak program secara bersamaan, mungkin lebih baik untuk mematikan fitur Virtual Memory. Namun, langkah terbaik adalah untuk mengaturnya pada ukuran yang tetap yang direkomendasikan oleh sistem. Atau jika Anda menggunakan kombinasi SSD sebagai drive primer dan HDD sebagai sekunder, trik terbaik adalah menempatkan Virtual Memory ke HDD dan menonaktifkannya di SSD.

  • Perintah AHCI dan TRIM
AHCI merupakan singkatan dari "advanced host controller interface", memungkinkan sistem operasi untuk mengakses penyimpanan lebih cepat dan menggunakan beberapa fungsi-fungsi khusus, salah satunya adalah perintah TRIM, yang memungkinkan sistem operasi yang didukung untuk secara aktif menginformasikan SSD jika ada blok data yang tidak lagi digunakan dan dapat dihapus. Metode ini membantu media penyimpanan lebih efisien, mengurangi efek Write Amplification, sehingga menghasilkan kinerja yang lebih cepat dan masa pakai lebih panjang.

Tips Agar SSD Laptop Awet
Konfigurasi AHCI dan TRIM Agar SSD Laptop Awet

Umumnya, baik AHCI dan TRIM sudah aktif secara default. Anda dapat melihat dan mengubah pengaturannya pada BIOS komputer, cukup bervariasi tergantung pada jenis komputer Anda.

  • Superfetch
Ini adalah fitur yang pertama kali diperkenalkan pada Windows Vista, yang memungkinkan Windows untuk lebih efisien mengatur memori sistem dan preload data yang sering diakses dan aplikasi ke dalam memori untuk kinerja yang lebih cepat. Namun, proses ini membutuhkan cache untuk ditulis pada drive dan akan diperbarui secara rutin, yang meningkatkan proses menulis ke drive.

Tips Agar SSD Laptop Awet
Menonaktifkan Superfetch Agar SSD Laptop Awet

Jika komputer Anda menggunakan HDD, Superfetch memang cukup berguna. Namun untuk SSD hanya akan membuang-buang siklus P/E dan mengurangi masa pakainya.
Untuk menonaktifkan Superfetch, jalankan menu Run > services.msc, tunggu hingga terbuka jendela Services. Selanjutnya, cari SuperFetch pada daftar, kemudian klik dua kali dan pilih Stop dan menonaktifkannya.

Dengan memahami cara kerja SSD, Anda dapat melakukan tips-tips di atas untuk mengoptimalkan dan membuatnya bertahan selama mungkin. Ini hanyalah tindakan pencegahan, semua bergantung pada pemakainnya. Sistem operasi terbaru umumnya dilengkapi dengan pengaturan khusus SSD yang membantu mengurangi proses penulisan yang tidak perlu.

Belum ada Komentar untuk "Tips Agar SSD Laptop Awet"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel